Spiritualitas Membantu Kesehatan Mental Wanita

Spiritualitas Membantu Kesehatan Mental Wanita Spiritualitas Dan Kesehatan Mental Wanita Sebuah studi baru-baru ini menunjukkan bahwa ketika wanita mengubah pola mereka mengenai latihan spiritual, kesehatan mental mereka menderita. Sebuah studi baru-baru ini yang dilakukan di Temple University mengeksplorasi pertanyaan tentang peran yang dimainkan spiritualitas dalam kesehatan mental.

Spiritualitas Membantu Kesehatan Mental Wanita

Spiritualitas Membantu Kesehatan

Penulis laporan tersebut, Joanne Maselko, Sc.D, melihat pola pada orang dewasa yang telah religius sebagai anak anak namun telah hanyut dari spiritualitas saat orang dewasa, serta perubahan pola lainnya dalam partisipasi keagamaan.
Wanita yang mengubah pola partisipasi spiritual mereka, apakah itu untuk mengurangi atau meningkatkan keterlibatan mereka, tiga kali lebih mungkin mengalami kecemasan dan masalah kesehatan mental lainnya dibandingkan dengan wanita yang terus-menerus tetap aktif dalam latihan spiritual mereka.

Studi ini tidak menjelaskan keadaan kehidupan yang mungkin terjadi bersamaan dengan penurunan atau peningkatan atau perubahan yang lengkap dalam pola spiritual, seperti kematian dalam keluarga dan peristiwa kehidupan besar serupa yang mungkin menyertai pencarian spiritual.
Pada pria, efeknya sepertinya sebaliknya. Orang orang yang telah berhenti aktif secara religius atau yang mengubah pola spiritual mereka cenderung tidak menderita efek kesehatan mental daripada mereka yang tetap aktif secara konsisten.

Studi tersebut menghipotesiskan bahwa alasan perbedaan gender berkaitan dengan jejaring sosial di dalam lingkaran spiritual seseorang. Maselko mengatakan bahwa wanita lebih terhubung dengan jaringan itu daripada pria. “Perempuan hanya lebih terintegrasi ke dalam jaringan sosial komunitas religius mereka,” kata Maselko. “Ketika mereka berhenti menghadiri ibadah keagamaan, mereka kehilangan akses terhadap jaringan tersebut dan semua potensi manfaatnya. Orang mungkin tidak diintegrasikan ke dalam komunitas religius sejak awal, dan karenanya mungkin tidak akan mengalami konsekuensi negatif untuk pergi,”

Mungkin begitu, tapi itu tidak benar-benar menjelaskan manfaat yang tampak meninggalkan lingkaran religius untuk pria, jika statistik penelitian itu bisa dipercaya.

Selain itu, mereka yang tidak pernah aktif secara spiritual tidak memiliki tingkat kecemasan atau masalah kesehatan mental yang berbeda secara signifikan.

Penelitian yang dirilis pada tahun 2008, dalam jurnal Social Psychiatry and Psychiatric Epidemiology, melibatkan 278 wanita dan 440 pria. Tujuannya adalah untuk memeriksa dan membandingkan partisipasi religius seumur hidup dan sejarah psikiatri seumur hidup. Lima puluh satu persen wanita tidak aktif secara spiritual sejak masa kecil mereka, dan 39% masih terlibat dalam praktik keagamaan.

Studi ini tampaknya mendukung klaim bahwa memiliki beberapa jenis latihan spiritual bertindak sebagai jangkar emosional dan mental dalam kehidupan kita. Setidaknya untuk wanita.

Sumber

loading...

You may also like...

error: Content is protected !!